Cobaan Research

30 July 2009

Aduuh, hari ininya kayaknya paling apes deh sepanjang kuliah. Sebenernya hari ini adalah hari yang sangat menantang buat bunda, karena akhirnya semua peralatan untuk experimen dah siap dan hari ini bunda mau ngukur2 temperatur dalam furnace. Semangat 45 banget, bahkan udah planning berarti minggu depan bisa mulai calcination dan selanjutnya bisa bikin magnesium yang udah lama diimpi2kan. Sepanjang perjalanan ke kampus, udah difikirin mau ngapain aja, termasuk kalo ada sisa waktu mau nyelesain paper. Tepat banget karena besok mau meeting sama supervisor, jadi lumayan ada progress

Cobaan pertama. Begitu nyampe kantor, dateng feedback dari supervisor tentang progress report. Memang minggu depan ada tes/examination tentang progress report setelah 2 tahun. Bunda udah ngasi reportnya dari minggu lalu karena pengen dapet feedback cepet2, mana yang harus diubah. Ternyata, Ya Allah… banyak banget yang mesti diubaah…. hiks2.. betenya karena baru dikasi hari ini, kenapa ngga dari kemaren2. Selasa kemaren bunda ktemu supervisor tapi dia ngga bilang apa2. Padahal bunda yakin dia pasti dah baca, karena biasanya dia baca pas di perjalanan naik train. Then, mesti diubah lagi dong, makan waktu.

Tapi bunda ngga pengen nunda2 eksperimen lagi. Udah terlalu lama. Jadi tetep aja bunda ke lab, ngerjain praktikum itu. Labnya jauh dari kantor, sekitar 300 m. Ngga ada yang bantuin pula, hiks hiks… Nah, furnacenya itu dipanasin sampe 1000 C, panas banget kan. Emang agak smelly2, tapi bunda fikir biasa karena namanya juga furnace, lagian di dalam furnace itu ngga ada apa2, hanya thermocouple doang. Bunda juga sibuk ngerecord temperatur. Exhaust fan dinyalain juga.

Nah, Kedua nih, ternyata teknisi dateng dan bilang kalo bau dari furnacenya udah ke seluruh gedung. Haah?? panik dah. emang exhaust fannya agak jauh dari furnace, soalnya tergantung gitu dan bunda ngga bisa mindahinnya, sementara teknisi yang di sebelah ngga ada. Aduh panik dah, merasa bersalah juga. Sama teknisinya letak exhaust fannya dipindah akhirnya ke deket furnace. Anyway, eksperimen bunda tetep lanjutkan sampai selesai. Terus mau ngerjain laporan progress report juga cuman bentar karena dah keburu sore, belum makan, n ayah udah ngajak pulang karena mau belanja beli beras dulu.

Malam tadi bunda ngga bisa tidur, akhirnya duduklah di depan komputer ngerjain laporan. Pengen nyelesain laporan dulu biar tenang. Then, ketika buka imel.. jreng jreng jreng,, insiden yang tadi siang ternyata udah terforward2 sampe ke Director IRIS (tempat bunda ngelab), ke Faculty, n ke Supervisor. Lemes deh… Untungnya Director IRIS dan dekan sama2 metalurgist, jadi tau kalo itu ngga berbahaya. Tapi tetep aja semuanya jadi tau n ngga tau deh besok apa yang akan terjadi.

Saat ini bener2 lemes, laporan masih belum selesai juga. Membayangkan apa yang akan terjadi besok, dimarahin kali ma supervisor. Anyway, pernah ngga sih punya kejadian yang bikin down kayak gini? Gimana biar ngga down ya? Karena sangat pasti bunda akan eksperimen di temperature 1000 – 1200 C, belum lagi bahan2nya bisa berbahaya, mesti siap2 dong kayaknya ngehadapin hal2 kayak gini. Dan hal2 teknis kayak gini belum cukup untuk seorang PhD student, bagaimana nganalisis, bagaimana menarik kesimpulan, dimana “original contribution”nya.. haduh.. Ya Allah.. mudahkan semua ini…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s